"Do not pray for easy lives but pray to be stronger."
John F. Kennedy

14 January 2011

Tabahlah hati... Kuatlah jiwa...

Saya jumpa artikel kat bawah nih dari fesbuk sorang rakan. Sangat ilmiah untuk ketabahan hati serta kekuatan jiwa. Cuma artikelnya agak panjang yeak kengkawan so korang kena sabar bebanyak untuk habis membaca ;)

Selamat membaca...

1. Aku harus sedia menghadapi hidup ini walau apa pun yang terjadi
• Hidup di dunia ini hanya sekali maka aku tak boleh gagal dan sia² tanpa guna.
• Tugasku adalah menyempurnakan niat dan ikhtiar, perkara apa pun yang terjadi kuserahkan kepada Allah Yang Maha Mengetahui yang terbaik bagiku.
• Aku harus selalu sedar sepenuhnya bahawa yang terbaik menurutku belum tentu yang terbaik menurut Allah SWT. Bahkan sangat mungkin aku tersasar oleh keinginan dan harapanku sendiri.
• Pengetahuan tentang diriku atau tentang apa pun amat terbatas sedangkan pengetahuan Allah menyelimuti segalanya. Dia tahu awal, akhir dan segala²nya.
• Sekali lagi betapa pun aku sangat menginginkan sesuatu, tetap hatiku harus kupersiapkan untuk menghadapi kenyataan yang tidak sesuai dengan harapanku, kerana mungkin itulah yang terbaik bagiku.

2. Aku harus redha dengan kenyataan yang terjadi
• Bila sesuatu terjadi, inilah kenyataan dan episod hidup yang harus kujalani.
• Aku harus menikmatinya dan aku tidak boleh larut dalam kekecewaan berterusan. Kecewa, murung dan sakit hati tidak akan mengubah apa pun selain mengsengsarakan diriku sendiri. Muram begini, tak muram juga tetap begini.
• Hatiku harus realistik menerima kenyataan yang ada, namun tubuh serta fikiranku harus tetap bekerja keras mengatasi dan menyelesaikan masalah ini.
• Bila nasi telah menjadi bubur, maka aku harus mencari ayam, cakueh, kacang peas, kicap, salad, bawang goreng dan sambal agar bubur ayam special tetap dapat kunikmati.

3. Aku tak boleh menyukarkan diri
• Aku harus yakin bahawa hidup ini bagai siang dan malam pasti silih berganti. Tidak mungkin siang terus menerus dan tidak mungkin juga malam terus menerus. Pasti setiap kesenangan ada hujungnya begitu pun masalah yang menimpaku pasti ada akhirnya. Aku harus penuh sabar menghadapinya.
• Aku juga harus yakin bahawa setiap musibah terjadi dengan izin Allah Yang Maha Adil. Pasti sudah diukur dengan amat cermat olehNya dan tak mungkin melampaui batas kemampuanku kerana Dia tidak pernah menzalimi hamba²Nya.
• Aku tak boleh menzalimi diriku sendiri dengan fikiran buruk yang menyukarkan dan mengsengsarakan diri. Fikiranku harus tetap jernih, terurus, tenang dan profesional. Aku tidak boleh terjebak memperbesarkan masalah.
• Aku harus berani menghadapi persoalan demi persoalan dan tidak boleh lari dari kenyataan kerana lari sama sekali tidak dapat menyelesaikan bahkan sebaliknya hanya akan menambah masalah. Semua harus dengan tegar kuhadapi dengan baik. Aku tidak boleh menyerah. Aku tidak boleh kalah.
• Mesti segala sesuatu akan ada akhirnya. Begitu pun persoalan yang kuhadapi seberat apa pun seperti yang dijanjikan Allah dalam Surah Asy-Syarh Ayat 5 – 8; "Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,(sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh²lah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini)." Janji yang tak pernah mungkin dimungkiri oleh Allah SWT.

4. Evaluasi diri
• Segala yang terjadi mutlak adalah izin Allah SWT dan Allah tak mungkin berbuat sesuatu yang sia².
• Pasti ada hikmah dibalik setiap kejadian. Sepahit apa pun pasti ada kebaikan yang terkandung di dalamnya, bila diteliti dengan sabar dan benar.
• Harus kurenungkan mengapa Allah mentakdirkan semua ini menimpaku. Boleh jadi peringatan atas dosa²ku, kelalaianku atau mungkin saat kenaikan kedudukanku di sisi Allah.
• Mungkin aku harus berfikir keras untuk menemukan kesalahan yang perlu kuperbaiki.
• Setiap kejadian bagai cermin peribadiku. Aku tak boleh gentar dengan kekurangan dan kesalahan yang telah terjadi, yang penting kini aku mengetahui diriku yang sebenarnya dan aku bertekad sekuat tenaga untuk memperbaikinya. Allah Maha Pengampun dan Maha Penerima Taubat.

5. Allah satu²nya penolongku
• Aku harus yakin kalau pun bergabung seluruh manusia dan jin untuk menolongku tidak mungkin terjadi apapun tanpa izinNya.
• Hatiku harus bulat dan yakin seyakin²nya bahawa hanya Allah satu²nya yang dapat menolong memberi jalan keluar terbaik dari setiap urusan.
• Tidak ada yang mustahil bagiNya kerana segala²nya adalah milikNya dan sepenuhnya dalam kekuasaanNya.
• Tidak ada yang dapat menghalangi jikalau Dia akan menolong hamba²Nya. Dialah yang mengatur segala sebab datangnya pertolonganNya.
• Oleh itu aku harus benar² berjuang serta berikhtiar untuk mendekatiNya dengan mengamalkan apa pun yang disukaiNya dan melepaskan hati ini dari bergantung selain dariNya, kerana selain Dia hanyalah sekadar makhluk yang tidak berdaya tanpa kekuatan dariNya.
• Ingatlah selalu janjiNya "Barangsiapa yang bertaqwa kepadaKu, nescaya Ku beri jalan keluar dari setiap urusannya dan Kuberi rezeki / pertolongan dari tempat yang tidak terduga, dan barangsiapa yang bertawakal kepadaKu, Nescaya akan Kucukupi segala keperluannya". (At-Talaaq: 2 - 3)

Semoga 5 kunci di atas dapat menenangkan hati yang sedang galau, cemas, was-was, khuatir yang berlebihan dan pengubat stress. Ingat hanya dengan zikrullah serta mengingati Allah hati akan menjadi tenang.

No comments: